Apa Itu Cosplay? Arti Cosplay dan Sejarah Perkembangannya

Budaya pop Jepang memang sepertinya tak akan pernah mati untuk diulas, Anda yang sudah menjadi penggemar budaya Jepang kebanyakan pasti akan tertarik untuk belajar bahasa Jepang dan juga trend masa kininya. Diantara budya pop yang paling populer adalah manga serta anime. Dari dua hal tersebut mulai muncul hasrat dari para otaku atau anime lovers untuk memperagakan adegan didalam anime atau manga serta memakai kostum-kostum tokohnya. Kita mengenal peragaan kostum tersebut sebagai cosplay. Apa itu cosplay?

Cosplay itu berasal dari budaya barat yang masuk ke Jepang, istilah tersebut berasal dari kata costume dan play dimana seseorang akan memakai riasan serta pakaian seperti tokoh kartun, komik, dongeng, atau artis. Ketika mulai merebak di Jepang, kata-kata cosplay ditulis dengan katakana dan ejaannya menjadi kosupure (karena orang Jepang sulit melafalkan konsonan). Orang yang melakukan aktivitas cosplay disebut sebagai cosplayer. Jadi singkatnya arti cosplay adalah permainan kostum (custome play) dimana orang-orang akan menggunakan baju dan kostum seperti tokoh game, anime, film kartun, dan juga musisi atau artis idola.

Sejarah awal cosplay di Jepang

Cosplay ini merupakan sebuah kebiasaan yang mulanya digunakan sebagai ajang entertainment dan disebut juga sebagai pesta topeng. Pesta topeng sering diselenggarakan ketika hari Paskah atau Halloween. Cosplay sendiri mulai masuk di Jepang tahun 70-an melalui sebuah pagelaran busana mengenai kostum-kostum unik di wilayah Ashinoko. Pesta topeng tersebut bertajuk Nihon SF Taikai ke-17.


Ada sebuah hal lucu yang sebenarnya berawal dari kesalahpahaman namun justru dianggap sebagai tonggak sejarah cosplay di Jepang. Saat Nihon SF Taikai berlangsung, Mari Kotani, seorang kritikus dibidang science fiction, berdandan sebagai karakter sebuah cerita karya Edgar Rice Burroughs yang judulnya A Fighting Man of Mars, tetapi karena kurangnya wawasan akan cerita luar negeri, orang-orang Jepang yang hadir pada saat itu menyebut Mari Kotani memakai kostum manga Triton Off The Sea karya Osamu Tezuka. Sejak saat itu, karakter tersebut dianggap sebagai cosplay paling pertama di Jepang.

Setelah acara selesai, Jepang berinisiatif membuat acara rutin untuk kontes cosplay. Penyelenggara pertama kontes cosplay pada tahun 1980 adalah Nihon S Taikai. Kontes cosplay pertama tersebut dihadiri kebanyakan penggemar, anime, manga sampai genre science fiction. Di tahun 1980, berita dari majalah Fanroad menyebutkan jika ada geng cosplayer pertama yang berdandan sebagai Gundam di kawasan Harajuku. Geng tersebut bernama Tominoko-zoku. Pada kenyataannya berita itu hanyalah sekadar pencarian sensasi belaka namun memberikan sumbangsih terhadap mulai dikenalnya istilah cosplay di tengah masyarakat Jepang.

Barulah di sekitar tahun 1986, aktivitas cosplayer ini semakin sering terlihat dan lebih populer karena dokumentasinya mulai menyebar lewat foto-foto amatir.

Perkembangan cosplay di Indoensia

Meskipun anime dan manga sudah lebih dulu populer di Indonesia sejak tahun 80 dan 90-an, cosplay masih menjadi hal asing di Indonesia. Cosplay mulai dilirik di awal tahun 2000 setelah Universitas Indonesia (UI) menyelenggarakan event yang bertajuk Gelar Jepang UI dengan event cosplay dan pada saat itupun peminat cosplay masih sangat minim.

Lalu merebaknya fashion ala Jepang yang dikenal Harajuku Style turut mendorong para anak muda mulai berdandan ala cosplay hingga makin terkenal dan memiliki banyak komunitas dibanyak kota besar. Sekarang sudah mudah sekali ditemui lomba cosplay di Jakarta, Bandung atau Surabaya.

Jenis-jenis copslay

Cosplay juga memiliki beragam jenis, bagi Anda yang tertarik ingin sesekali mencoba atau hanya ingin lebih mengenal apa saja ragam cosplay bisa memperhatikan beberapa jenis cosplay berikut ini:

1. Cosplay anime atau manga

cosplay anime naruto borutoCosplay jenis ini biasanya lebih memiliki banyak penggemar, kartun Jepang atau anime memang selalu menyajikan kualitas cerita yang apik serta kostum tokohnya yang khas. Anda akan mudah mengenali seorang cosplayer berdandan ala Naruto dilihat dari baju warna oranye dan rambut jigrak warna kuningnya, tak lupa dengan ikat kepala berlambang Desa Konoha.

Semua tokoh ninja di anime Naruto tersebut memakai ikat kepala sesuai dengan daerah masing-masing desa. Seorang cosplayer (anime cosplay) bahkan rela mempermak wajah atau rambut demi mendapat penampilan yang mirip dengan anime atau manga yang ia perankan.

2. Cosplay dari game

anime cosplay gameCosplay game ini tak hanya terkenal di Jepang tetapi juga di Amerika Serikat. Negeri paman sam terkenal dengan kepopuleran game yang menyedot banyak fans sehingga melahirkan banyak cosplayer yang ingin berdandan ala tokoh game favorit mereka. Beberapa tahun lalu game-game terkenal seperti Final Fantasy dan juga Ragnarok menjadi inspirasi banyak cosplayer. Tiap tahun akan ada game-game menarik yang menjadi inspirasi untuk tema cosplay game.

3. Cosplay tokoh tokusatsu

arti cosplay tokusatsu japanese cosplayTokusatsu adalah istilah Jepang untuk film atau serial yang bernuansa fiksi ilmiah atau fantasi. Contoh tokusatsu adalah serial Power Ranger, Ultraman dan Kamen Rider. Serialnya bercerita tentang musuh-musuh dari luar angkasa (alien) dan pahlawan berkekuatan super yang melindungi bumi serta manusia dari invasi makhluk jahat planet lain. Cosplayer juga cukup sering berdandan ala tokusatsu untuk mendapatkan efek yang lebih heboh. Pengerjaan kostumnya pun cenderung lebih rumit.

Itulah sejarah singkat dan jenis-jenis cosplay yang ada, kalau Anda tertarik lebih dalam untuk mengenal cosplay, maka coba saja kunjungi beberapa event Jepang yang ada disekitar kota Anda, pastinya Anda akan bertemu dengan para cosplayer yang memakai kostum-kostum unik.


Related Post: